June 2016 - Mis Diarios

Wednesday, 29 June 2016

feeling good!

01:00 12
feeling good!
assalamualaikum~ 

feeling so good to be at home. Tiap pagi mak orang pertama yang bangun, kejutkan kitorang untuk sahur. lepas sahur aku gedik gedik baring dalam bilik mak while waiting for waktu subuh. sambil baring baring aku dengar je mak mengaji. i felt so calm. oh ya itu hari masa aku balik aku telah dikejutkan dengan satu surprise yang menggembirakan :)
masa aku balik one of my bff which is farah, texted me that she will come to my house and pick me untuk berbuka sama-sama:) Dengan perasaan yang begitu teruja aku terus melompat dari katil dan menuju ke bilik air untuk mandi dan bersiap-siap. Kesian Farah, masa tu dia baru je balik kerja tapi disebabkan rindu sangat dekat aku dia terus je amik aku kat rumah walaupun dia penat. Tulah dia kawan aku walaupun jauh tapi still ambik jugak tak bagi alasan apa-apa pun.hummmm teharu ngatt :')

sampai je dekat rumah aku, kitorang macam aaaaaaaaa!! pastu peluk aku kuat-kuat. 
macam biasa lah, Farah memang panggil aku sayang but kitorang bukan lesbian ye. Lepas Farah meet and greet family aku, kitorang pun bertolak ke tempat berbuka. Well takdelah jauh sangat pun memandangkan masa Farah datang pun dah hampir nak pukul 7. 

Lepas berbuka dan bersembang tentang apa yang terjadi dengan hidup sejak kebelakangan ni, Farah telah membawa aku ke kedai makcik madu di mana kedai tersebut aku pernah menjadi part timer yang comel disebabkan owner kedai tersebut kawan kepada mak aku. Aku pun ikut jelah yelahh kan Farah yang drive takkanlah aku banyak cekadak kan. Sampai je dekat kedai makcik madu, aku terlihat satu susuk tubuh yang agak familiar pada aku. Kitorang telah bertentang mata untuk beberapa ketika! Pantas dia peluk aku. Yes dialah Ika. Masa tu aku sedih-sedih cakap aku rindu dekat Ika and now she is standing in front of my eyes! Guess what? Rupanya makcik madu tu, makcik kepada Ika. Ika terpaksa jagakan kedai makcik madu sebab macam biasalah takde siapa yang nak jagakan kedai beliau. hahaha :P Ika bukan setakat peluk aku je, dia siap menangis lagi sebab gembira dan teharu. Rupanya bukan aku je yang rindu dia tapi dia pun.

Masa dan jarak tak pernah menjadikan aku, Farah dan Ika "awkward". Kitorang sama je macam dulu. Cuma sekarang, waktu lepas dan apa yang terjadi menjadikan kitorang matang. Yang kawan kerana Dia, sentiasa jadi pendengar setia aku. Tak pernah sekali judge aku. Thanks sebab hadir dalam diri aku dan ingatkan aku kita bukan berkawan di dunia ni je tapi dekat syurga juga. Inn shaa Allah.

*thanks for reading* 


Sunday, 19 June 2016

flashback~~

22:14 5
flashback~~

Assalamualaikum hai. salam ramadhan!
Apa khabar? Kalau rasa nak jawab khabar jawablah tapi salam tu hukumnya wajib jawab tau. Hee =)
Nak tau tak lately ni aku rindu sangat ngan sorang kawan aku ni. Aku tak tau lah dia ingat aku lagi ke tak. Kalau tak ingat memang teruk lah kan. Tiba-tiba cerita about several years ago appeared in my mind and automatically i was in the situation, place, where the situation happened. Dengan background music yang aku dengar sekarang ni, wahh complete sangat lah aku nak flashback. Kepulan asap datang bawak pergi dunia realiti aku...

Several years ago, dalam classroom~

Dalam kelas aku duduk barisan kedua tapi nak diikutkan tempat duduk memane pun aku bantai je duduk yelah aku kan ikut kepala aku je. Anyway, satu sekolah tu aku tegur je even mak cik tukang siram pokok bunga ataupun mak cik guard. Semuanya aku tegur “haiiii macikkkk!!”. Tapi hari tu aku lain. Loceng bunyi meant kelas hari tu habis lah kan. Semua dah keluar except aku. Aku je still duduk lagi dalam kelas tengok buku-buku aku semua. Aku rasa sesak sangat. Without aku realized, there was someone at the back tengah tunggu aku. Jauh kat belakang tepi tingkap pula tu. Haha. She came to me. Ohya dialah ika. Seorang yang bertudung labuh, suka cerita kisah nabi kat aku, pandai melukis, suka paksa aku dengar dia nyanyi, kitorang ada beg telekung yang sama(warna hijau) dan yang paling penting dia pun rock kapak cam aku jugak~~

Ika: Ain, kenapa aku tengok kau lately ni macam di luar kebiasaan?

Aku: *smile* Mana ada! Malam tadi aku tengok cerita doremon kot.. mandai je kau ni tumbuk kang..

Ika: Poyo ah kau ni.. cer kau cakap tengok muka aku..

Aku: Haa mana muka kau meh aku tengok..

Ika: Ain, kau boleh tipu orang lain but not me..

Aku: Aku.. Aku...Emmmm.. *i was staring at the floor and started to tell her* Ada orang salah faham ngan 
aku. Dia cakap banyak hal negatif pasal aku. Dalam facebook pun banyak cakap pasal ni. Aku malu. :’( And yang cakap tu pun bukan orang lain tapi kawan aku jugak. Aku confuse silap aku ke salah pilih kawan and cepat percaya dengan orang.

Ika: Kau kena ingat ni beb.. apalah sangat pandangan orang kalau nak dibandingkan dengan pandangan Allah? Apa kau buat, apa kau rasa Allah lagi tau.. manusia ni dia takkan stop judge.. even kau buat baik pun orang still cakap.. then apa kau nak kisah? I know that im not in your shoe. I know you better.. aku tak nampak apa yang kau buat sekarang ni salah melainkan orang tu iri hati dengan kau. Kau pandai, baik, suka fikir kawan kau dari diri kau, aku pun selalu mengadu benda yang sama dengan kau tapi kau tak pernah bosan, kau buat lawak semua and the list goes on..

Aku: Tapi aku dengan dia aku rasa macam ada border.. Dia tegur kawan lain macam biasa je tapi bila dengan aku dia tak macam dulu..

Ika: Mungkin itu hint Allah bagi kat kau yang dia bukan kawan yang baik untuk kau..  Boleh jadi kita suka sesuatu padahal ia bukan yang terbaik untuk kita dan boleh jadi kita benci sesuatu padahal ia baik untuk kita.. Allah Maha Tahu sedangkan kita tidak.

Aku: Aku ni jahat ke ika?

Ika: Tak weh. Kau tak jahat. Kau baik. Kalau kau tak percaya kau tengok kawan-kawan kau yang lain. Diorang semua baik-baik malah aku rasa tu kelebihan kau. Kan orang yang baik ni untuk orang yang baik..

Aku dan ika berpelukan.

Aku: Ika aku terima kasih kat kau. Dalam orang pandang aku buruk, kau still nampak baik aku..

Ika: Kau ajar aku benda ni Aini..

Tuppppp~~

Aku tersedar dari lamunan yang entah berapa lama. Hari ni dah berapa lama aku tak jumpa dengan Ika. Lepas habis spm kitorang masing-masing bawa laluan. Aku keluar dari tempat aku. Aku datang kat tempat yang aku sendiri tak pasti apa nasib aku. Bila aku pandang langit, tadinya guruh. Aku tunggu kenapa hujan tak turun-turun. Tapi langit yang gelap tadi jadi cerah balik. Hujan tak turun pun. Macam tu juga lah dengan hidup kita. Bila mana kau ada dalam situasi yang kau rasa berat, gelap tak semestinya jadi pengakhiran untuk kau. Sebab bila Allah nak tolong kau, cuba cakap, kuasa apa yang mampu menghalang?

dadadididudu

*Thank you for reading this*

Thursday, 9 June 2016

22:18 3
Assalamualaikum.. 

act this is not my first time blogging. i do have one blog previously. Tapi disebabkan faktor-faktor yang tertentu aku terpaksa create a new one atas bantuan RON. haha. RON i tulis nama you besar besar ni.. okay.. sebenarnya aku membawa satu persoalan.. tapi sebelum tu aku nak tanya.. cer teka apa hikmah kehilangan orang yang tersayang.. aku tanya Encik I twice times jugak la.. plus, aku pun ada tanya si RON..

Jawab Encik I, "Sebab ALLAH nak uji kita, tak semua benda yang kita sayang, yang kita suka tu milik kita.."
Tapi, menurut RON, "Sebab kita akan dipertemukan dengan orang yang jauh lagi baik"

Chingggg!!! betul angat ape yang korang cakap tu hahahaha... tak semena-mena aku rasa nak gelak besar.
Sebab rasa gembira sangat akibat mendapat jawapan yang memuaskan. :)

Tapi hari ni, aku nak highlight kan bahawa antara hikmah kita kehilangan orang yang tersayang adalah cara ALLAH nak didik kita supaya meletakkan rasa kebergantungan tu hanya pada DIA.

Aku duduk bersandarkan dinding dalam bilik aku..
Melihat diri, dalam kehidupan seharian kita selalu je bergantung pada manusia lain. Betul kan? kita sedih, kita cari kawan rapat konon nak share. Kita marah, kita luahkan dekat status twitter. Kita gembira, kita sambut kegembiraan kita dengan kengkawan rapat kita.

Dan bila Allah tarik mereka semua dari kita, mulalah kita nak gelabah. "Uwaaaa i dah kehilangan tempat bergantung i chuolss..kawan i semua dah tinggalkan i.."

Yang sebenarnya, Yang Maha Memberi tu Dia. Yang Maha Mendengar tu Dia. Yang Maha Mengetahui tu Dia. Apatah lagi tentang diri kita. ALLAH lah Yang Maha Memahami. Manusia ni sebagai perantaraan je. Kalau betul kita letak ALLAH sebagai tempat bergantung, tak adanya kita nak masam, tarik muka, toreh dada bila orang yang kita sayang tu pergi dari kita. Sebabnya, kita ada strong faith pada ALLAH. DIA takkan pernah tinggalkan kita dan tempat bergantung kita takkan pernah kurang.

Ohya. Bukan maksud aku nak cakap yang kita tak ada space langsung untuk bersedih. Yes, we have our own right to feel sad. Kekasih ALLAH juga bersedih tatkala kehilangan orang yang baginda sayangi tetapi biarlah berpada-pada. Dan pada aku, bila kita didik diri untuk tidak meletakkan pergantungan 100% pada manusia,  kesedihan itu pasti dapat dikawal dan tidak lagi berpanjangan :)

Cuba aku tanya siapa manusia di dunia ini paling cekal dan kuat hatinya?

Sudah tentu Rasulullah saw bukan? Mari kita lihat consequence kisah baginda:
Ketika baginda dilahirkan, baginda tidak dapat pernah merasa kasih sayang seorang bapa, Abdullah. Semasa kanak-kanak, baginda kehilangan lagi kasih sayang seorang ibu, Aminah. Nasib baik ada datuk, Abdul Mutalib dan bapa saudara, Abu Talib yang penyayang. Tidak lama selepas itu, datuk kesayangan pula pergi lenyap dari hidup baginda.  Tinggallah baginda bersama-sama bapa saudaranya sehingga ditemukan jodoh oleh Allah dengan seorang perempuan hebat, Khadijah. Tetapi kegembiraan itu tidak berpanjangan apabila isteri tercinta lebih awal pergi menghadap Ilahi dan sekitar masa yang sama, bapa saudara tersayang juga pergi tanpa pernah mengucapkan syahadah.

Hebat sekali dugaan yang menimpa baginda bukan? untuk apa dugaan berat ini ALLAH berikan pada baginda? Ya, jelas sekali ALLAH ingin melatih baginda untuk menjadi kuat, meletakkan sepenuh kebergantungan dan pengharapan hanya pada ALLAH. 

AHA!! untuk menjadi kuat macam baginda, ayuh kita belajar untuk redha dan sentiasa memandang dari sudut pandangan hikmah yang ALLAH pasti akan gantikan kita dengan sesuatu yang lebih baik lagi daripada apa yang kita pernah ada. Dan sentiasa ingatkan diri kebergantunganku 100% milik ALLAH. 

DADA DIDI DUDU~

*thank you*